Senin, 08 Agustus 2011

"aku mau jadi orang sederhana"

Beberapa waktu yg lalu setelah selesai taraweh  iseng2 ngobrol dengan anak2 tetangga, di musholla kampung tempatku tinggal tentang makin byknya artis dadakan yg tiba2 kaya krn ngetob dari youtube,, jadi aku iseng dgn  nanya ke salah satu anak , (umur skitar 9 tahunan kliatan orgnya lugu dan sering kena candaan)

  eh dik kamu mau gak jadi  terkenal kayak briptu norman, itu loh yg nyanyi cayya2 ,” kataku..

Tak pakai lama untuk mikir, tuh bocah  menjawab, “Nggak!”
“Kenapa?”
“Ya nggak mau aja.”
“Enak lho. Kalau udah terkenal ngetob, bisa jadi bintang iklan, honornya gede. Bisa jadi bintang sinetron. Wah, bisa kaya! Bisa beli apa aja yang kita ingin.”
“Aku nggak mau jadi orang kaya!”aku mau kayak nabi muhammad, hidup sederhana..(oh mungkin karena habis denger ceramah td nie tentang kisah hidup nabi muhammad pikirku)

temen2 nya yg lain sesama bocah seumuran juga menimpali  , “Lho, kok nggak mau jadi orang kaya, kenapa?”piye toh
tu bocah  kembali ke jawaban standar, “Ya nggak mau aja.”

Giliran aku yang tergoda karena melihat peluang untuk menyampaikan sesuatu. “Hanya orang kaya yang bisa hidup sederhana, dik. Jadi, agar bisa hidup sederhana, kita harus kaya.”

“aku bingung jadi org kaya,, kayak di tivi2 itu sering di kejer2 polisi”.kata si bocah..(mungkin maksudnya koruptor kali,,hehe).
Aku mau jadi orang sederhana aja , ikut nyawah sama bapak..(sambil senyum kliatan mimik lugunya,,hehe)

ku coba timpali lagi dgn ucapan sederhana, “Kalau nggak kaya lalu hidup serba apa adanya, itu miskin namanya, bukan sederhana. Tambah bingung to? “Ya gitu itu! Hahaha….”

Aku buru-buru menjelaskan, “Kalau kita mampu beli mobil dua tapi Cuma beli satu dan tak mewah pula karena sudah cukup untuk kebutuhan kita, itu sederhana namanya. Kalau kita bisa beli pakaian satu lemari tapi beli secukupnya sesuai dengan kebutuhan yang wajar, tidak berlebihan, itu sederhana namanya. Kalau kita mampu beli apa saja yang kita ingin, termasuk mbangun rumah besar dengan pagar setinggi atap, tapi tidak kita lakukan dan justru kita bangun panti asuhan sebagai wujud mengasihi anak yatim, itu sederhana namanya…. Nabi Muhammad dan para sahabat itu sebenarnya kaya, loh dik , tapi memilih hidup sederhana agar bisa lebih banyak beramal untuk orang lain.”(sambil mikir ngomong begini dgn bocah2 ketinggian gak ya,,hehe)

“gimana dik,,ucapku(sambil ku lihat reaksi nya,Cuma senyum2 lugu,,hehe).

Pada malam berikutnya sepulang tarawih aku ketemu lagi dgn tuh bocah,,sudah kupersiapkan  aku juga membawa coklat tuk para bocah2 di musholla ituketika aku bagi beberapa coklat ke bocah2,, eh tu bocah lugu komentar, “Berapa harganya, om?” gak usah di tanya harganya tapi lihat dari kesungguhan seseorang itu memberi itu lebih berharga di bandingkan harga coklatnya,,ucapku,, tuh para bocah agak2 bingung sih,,salahku juga sih ngomong yg gak di ngerti oleh bocah2,,
Tapi secara tak terduga ada yg menggelitik ku sebab aku tulis di postingan ini, tu bocah lugu nyeletuk begini..., “Oh, aku tahu,  ciri orang sederhana itu. Kalau beli cokelat nggak usah lihat harganya…” ucapnya,,,,,( dengan sambil menunjukkan muka polosnya)

nah  loh,,, hehe,,  :D    ( by  alkahfi)

35 komentar:

  1. hahaha..Om kah-fi kena batunya...yg namanya coklat dah pasti bayangan anak2 itu harganya mahal..(hati2.. anak2 ckrg pd pinter2 mgkritik),tapi makna yg tersirat dari postingannya bagus om..suatu pembelajaran yg berharga..tq

    BalasHapus
  2. @Putri: hehe iya tuh,,bocah2 polos ternyata pinter mengkritik juga,sampe terkesima waktu ngomong begitu,:)

    BalasHapus
  3. bisa aja tuh bocah nyeletuknya,hahaha,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  4. Anak kecil kalo tanya selalu polos ya... kadang seneng kalo deket2 mereka. :)

    BalasHapus
  5. @saryadinilan: iya nyeletuk polos tapi bermakna,,:)hehe

    @arif riu: bocah2 polos mmg gak ada beban ngobrol dgn mereka,,jadinya seneng,,:)dan kelak sekecil apapun yg kita beri kelak mereka kan slalu ingat,, itu yg utama,,hehe..

    BalasHapus
  6. jadi gtu ya perbedaan spesific sederhana dan miskin, . hehhee :D

    terima kasih sebelumnya sudah mampir di blog saya mas http://dh-art.blogspot.com/

    kunjungi juga blog saya yang ini
    http://dhiibhiehh.blogspot.com/ :D

    BalasHapus
  7. kalu kata anak kecilnya mungkin gini kang.. kadal mau di buayain,,, huehehehe pis kang :)

    BalasHapus
  8. @bayu aldi yansyah: hehe,, ya begitulah hanya analisis pribadi saja,,jgn di di bilang2 ke org2 lain ya,,hehe:)

    @belajar photoshop: hehe,, kalo sdh kecil aja jd kadal,, ntr gede,, jd komodo dunk tuh bocah2,,,:)

    BalasHapus
  9. Hehehe...setipe beda gaya penuturan: Cita-cita (ku)

    BalasHapus
  10. owhh, , okeh" mas .. hehhee :D

    SOB ada award nih buat kamu!!
    sebagai tanda perkenalan saya dan silaturahmi .. hehhee

    awardnya ambil di http://dhiibhiehh.blogspot.com/2011/07/dhiibhiehh-update.html
    ya SOB . thankss ..

    BalasHapus
  11. tul juga ya. sederhana itu bisa dilihat dari berbagai sisi ya.

    BalasHapus
  12. hahaha..
    nah lho, akhirnya kena batunya jga tuch
    wah..
    sush ya hrs mngikuti bhs para boch
    biar d mngrti mksut pa yg qta smpaikn
    tpi
    brrti intinya
    org sedrhana tu adalah sgalanya serba ckup n mampu..
    hahaha
    trmksih ya mas ats crhatnnya, lucu asli dech
    sya jdi ikut trsnyum2 sndri.
    hmMmm

    BalasHapus
  13. salam sahabat
    melihat judulnya saya pun ingin menjadi orang yang sederhana,bagus sekali memberikan isnpirasi untuk menyadari segala yang ada pada diri ini.
    oh ya lam kenal juga dan udah saya follow mas

    BalasHapus
  14. Oh, aku tahu, ciri orang sederhana itu. Kalau beli cokelat nggak usah lihat harganya…


    Sungguh celoteh yang sangat polos dari anak itu.
    Hati-hati Om kadang anak2 lebih hebat dari seusia kita..
    Salam kenal.

    BalasHapus
  15. @riri: hehe iya juga ya setipe beda gaya dgn postinganmu yg baru..

    @Bayu Aldi Yansyah :trims ya sdh memberi saya award ,saya terima dgn senang hati,sxali lg trims sob,,:)

    @sang cerpenis: sederhana mmg bisa di lihat dr berbagai sisi,,:) trims kunjungannya

    @kulihat: hehe iya nie kena batunya kepolosan bahasa bocah2,,tapi gak apa,,toh bocah2 jiwanya masih tulus,,

    @dhana: salam sahabat kembali,,terkadang mmg insfirasi kehidupan bisa terjadi dimana saja,,trims ya kunjungannya

    @kopiah putih: trims ya kunjungan perdananya sob,,bener itu terkadang bahasa bocah2 bisa lebih hebat,, y mungkin krn mereka masih polos dan tulus,,:D

    BalasHapus
  16. Huaha si bocah bisa banget ngomongnya B)

    BalasHapus
  17. @shudai ajlani: iya bocah2 polos ucapannya polosnya terkadang bisa menggelitik hati,, kalo kita maknai dgn hati,,hehe,,trims ya kunjungan perdana ke blog saya,,:)

    BalasHapus
  18. apakah kita kalah ama anak kecil yang selalu jujur ,soalnya kita yg dewasa ini bnyk berbohong

    BalasHapus
  19. @bopfive5: bener x kata kamu sob,,anak kecil masih polos , kalo kita yg sdh dewasa sdh byk kamuflase,,:) trims kunjungan perdana k blog sy sob,,

    BalasHapus
  20. wah pinter sekali itu bocah ya, nanti bisa jadi pengacara he he

    BalasHapus
  21. @mas joe: bener x ya pengacara tuh identik dgn pinter,,hehe,,pinter2 ngomong spy bs mengalahkan omongan org lain,,,:)

    BalasHapus
  22. Anak yg pinter menyimpulkan..

    Assalamu'alaikum..
    Terima kasih sudah mengunjungi 'rumah' saya, salam kenal:)

    BalasHapus
  23. @ajeng: wa'alaikum salam,,trims juga atas silaturahminya berkunjung balik,,oh ya follower sy ada kok,,mungkin krn lg sy edit blog sy ..jd gak kliatan,

    BalasHapus
  24. Salam buat para bocah di kampungnya ya mas...
    :)

    BalasHapus
  25. @pri crimbun: sudah saya sampaikan salamnya mas,,trims kunjungannya ya,,saya sdh follow juga ya..:)

    BalasHapus
  26. kepolosan anak2 justru mewakili sanubari yg sesungguhnya lhoooo...:)

    BalasHapus
  27. keluguan dari seorang anak seperti ini sering ditemui dikala aku berada di kampung, sangat berbeda dengan kehidupan kota ya... mudah2n si anak tetap terjaga keteguhan hatinya

    BalasHapus
  28. @ketty husnia: bener bgt mbak mewakili sanubari,,:)trims mbak kunjungannya

    @trisnoaji : bener sob ,faktor lingkungan yg mendukung,membuat kehidupan anak2 kelak akan lebih baik apa tidaknya,,:)trims kunjungannya y sob,,

    BalasHapus
  29. salam sahabat
    oot: mas dicantumkan LINK dengan anchor Man and The Moon apa nama mas Al-Kahffi?
    ditunggu konfirmasinya

    BalasHapus
  30. @dhana: trims ya mbak sdh terpasang link saya di blognya http://dhanaarsega.blogspot.com. :)salam sahabat kembali..

    BalasHapus
  31. iia namanya juga anak-anak... kadang emang mengejutkan apa yg keluar dari mulutnya :)

    BalasHapus
  32. salam kenal sobat kepolosan dan keluguan seorang bocah he he bikin ketawa baca postignya pintertu bocah

    BalasHapus
  33. @belajar photoshop: hehe iya tuh,, trims ya sdh berkunjung kembali,:)

    @abeng beng: itulah rupa2 kehidupan sob,terkadang gak mesti kita berteman dgn org dewasa saja..salam kenal kembali sob, oh ya sy sdh follow blognya :)

    BalasHapus
  34. Hi All..

    i love it's info cool!!

    BalasHapus
  35. @jubaida: trims kunjungannya:) salam kenal

    BalasHapus