Minggu, 21 Agustus 2011

Bagi bagi sedekah atau pamer sedekah

Pertengahan ramadhan menjelang idulfitri dimana-mana byk bener baik itu individu, organisasi,perkumpulan bagi2 yg namanya sedekah baik itu berupa sembako ataupun uang yg nilainya tdk seberapa,,nah yg mirisnya itu loh,,mereka2 yg dari kalangan bawah sampai2 mempertaruhkan nyawa tuk mendapatkan selembar kupon sembako/sedekah  yg  di bagi2kan di satu tempat,, ntah apa yg ada di kepala mereka yg kelebihan rejeki tersebut untuk bersedekah ,itu sama saja menganggap para fakir miskin itu tuk mengemis di tempatnya yg punya uang tersebut,,mereka  bersedekah dgn iklas atau pamer sedekah..

Setahu saya rasul pernah berkata,,kalau memberi sedekah atau beramal upayakan apa yg di beri tangan kanan,,tangan kiri tdk boleh tau...nah merujuk dari perkataan rasul itu kalau niat2 org yg punya rejeki berlebih itu kalau mereka mmg iklas tuk memberi sedekah ,yang memberi sedekah itu yg mendatangi fakir miskin,, karena apa,,ya karena sebagian harta yg di miliki bagi2 org yg berlebih rezeki itu ada juga hak2 org fakir miskin ada di situ..(cukup bagi2 org yg mengerti)

32 komentar:

  1. lebih tepatnya kaya gini sob, soal sedekah lebih mementingkan ikhlas atau kuantitas?

    lebih tepatnya kaya gini sob, soal sedekah lebih mementingkan ikhlas atau kuantitas?

    BalasHapus
  2. Sekarang memang jamannya seperti itu. Pasti ada yang ingin diperlihatkan demi tujuan tertentu.
    Tapi sebenarnya gak bakal terjadi kerushan juga kalo penerimanya mau bersabar. Yang jadi masalahkan penerima sedekah itukan gak sabaran, pengennnya cepet-cepet, takut kehabisan jadi gak peduli menyikut kawan. Coba kalo disiplin, pasti gak bakal terjadi saling rebut githu....

    BalasHapus
  3. saya kira, cara penyalurannya sedekahnya yg tidak tepat. Budaya rebutan itu susah hilangnya. Ingatkan kasus pembagian BLT, coba aja bayangkan..yg akan di berikan tidak seberapa..tapi kegiantannya menimbulkan korban jiwa karena berdesak2an..kalo membagikan sedekah di depan rmh spt gmbr diatas, itu sdh ria namanya. Benar yg di blg Al-Kahfi, sedekah itu dg tulus, tangan kanan memberi tangan kiri g blh tau...

    BalasHapus
  4. makanya bang, pengen banget gerakin organisasi, yg sebarin sembako, itu dari rumah kerumah, kan enak tuh,

    BalasHapus
  5. Sedekah yg seharusnya membawa berkah malah jd ga barokah ya kalo ampe trjd kaya gt hehe Sedekah yg seharusnya membawa berkah malah jd ga barokah ya kalo ampe trjd kaya gt hehe

    BalasHapus
  6. @said arsyad: (sedekah lebih mementingkan ikhlas atau kuantitas?)<--setuju sob,,oh y sy sdh follow blognya mas

    @arif riu: (Sekarang memang jamannya seperti itu. Pasti ada yang ingin diperlihatkan demi tujuan tertentu.)<---lebih tepatnya yg ini sob,intinya nilai iklasnya itu sdh hilang

    @putri: .(kalo membagikan sedekah di depan rmh spt gmbr diatas, itu sdh ria namanya))<---nah ini lah yg terjadi itu org berduit bersedekah,,malah ujung2nya jd ria..

    @jin kinjeng: (yg sebarin sembako, itu dari rumah kerumah) setuju sob,,yg benr begini mmg,,jd yg memberi sedekah jg ada upaya niat baik tulus

    @tarry:(seharusnya membawa berkah malah jd ga barokah)<---plus malah ada yg pingsan bahkan meninggal..lihatnya miris banget lah..:(

    BalasHapus
  7. kasihan itu kalo ada yg luka demi mau dpt uang.

    BalasHapus
  8. Tuk sementara saya pake feedburner kang,.

    BalasHapus
  9. Ya tuhan, sya pkir hnya sya yg brpkirn dmikian..
    bner bgt mas, n sya pkir para hartawan tu knpa pda tdk minat saat hri2 biasa?
    iya mungkin kmbli soal kprcyaan soal sdkah bln yg baik akn mlipat gndakan sgla pahala, pa bnar pa yg sya sbutkan. maaf pa bla da yg slah..
    kmbli lgi tu soal ingin dliat kdu2kan n tngkat sosial mnusia.
    iya mas, sya stuju dgn prnytaannya mas.

    BalasHapus
  10. o ya terima kasih sob. saya folback juga nih.. salam persahabatan.

    BalasHapus
  11. @sang cerpenis:bahkan ada yg mninggal kan kejadian beberapa thn yg lalu.

    @art blogger: ok sob sdh sy input jg di feedburner

    @kulihat: mungkin skrg zamannya sdh saling menunjukkan kekayaaan..tp byk org berduit tdk sdr bahwa sbagian harta mereka adalh hak fakir miskin.jgn menganggap mereka pengemis..

    @said arsyad: ok sob trims ya

    BalasHapus
  12. Yang paling tepat para fakir miskin itu lah yang didatangi, bukan mereka yang datang lalu antri seperti itu. Umar bin Khattab RA waktu memberikan sekarung beras kepada seorang fakir miskin juga menggotong sendiri berasnya sampai ke rumah orang tersebut.

    BalasHapus
  13. Yukk bersedekah dengan ikhlas dan kuantitasnya juga perlu lo..

    BalasHapus
  14. betul mas wah memang malh jadi salah kaprah tu ada yg tewas dulu hemmm...dah miskin masih harus menderita karena giliran

    BalasHapus
  15. @halaman putih:bener banget sob,,oh ya kisah umar yg mikul sendiri itu yg perlu di teladani..trims y sob sdh berkunjung,,

    @riri: iklas dan kuantitas,,setuju,,oh ya kalo mlm jarang ol,,napa ya

    @bopfive5: nah itu sob jaman skrg sdh fakir miskin malah seperti di anggap pengemis,,lihatnya ituloh miris...

    BalasHapus
  16. sedekah mereka lebih kliatan seperti pamer yah?
    Wallahu'alam.. #fyuh..
    Smoga qt tidak spt mereka.

    BalasHapus
  17. berprasangka baik ajalah...,niat mereka baik 'ingin sedekah' tp carax itu lho yg harus di perbaiki...,*senyum....

    http://rohis-facebook.blogspot.com/2011/08/mudik-bersama-nabi-1-tips-persiapan.html

    BalasHapus
  18. betul juga kata Rohis Facebook... alangkah bagus kalo datangin aja langsung ke fakir miskin... kan sekalian silaturohim juga ke mereka (Tapi, yg kutahu jarang yg kayak gitu... :(( )

    BalasHapus
  19. @dhe: amin tdk penting jumlahnya, yg utama penghargaan kita juga kpd fakir miskin tsbt,,

    @rohis: berprasangka baik sih tetep sob,,cuma nie tuk pembelajaran bagi2 yg lebih mengerti,,smoga kelak kita2 bisa menghargai juga para fakir miskin tsbt,, trims sob sdh berkunjung,,:)

    @sendiri: mmg jarang bgt sih yg seperti itu bs terlaksana,,krn membutuhkan hati yg bener2 tulus iklas,,trims sob sdh berkunjung

    BalasHapus
  20. Semuanya tergantung pada hati yang memberikannya kang,. Allah lebih tahu segalanya,. mau pamer atau memang ikhlas memberikannya,.

    BalasHapus
  21. coba mas masuk sekali lg ke blog sy..., ada ko' followx...,mf ni mas merepotkan makmumlah sy bru belajar, klo blog sy terasa berat tlg di sampaikan ya...,sebagai masukan buat sy...Syukran...,

    BalasHapus
  22. Sya kmbli, iya mrka buknlah pngemis
    para hrtawan n kta smua sma
    d mta tuhan wlu beda d mata kdudukan..
    ya, crta hdp akn sllu bgini. strusnya

    BalasHapus
  23. semoga mereka yang beramal dan bersedekah memang dengan niat yang tulus,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  24. @art blogger: ya sob,,setuju,,tergantung hatinya sih:

    @rohis: ok sob, akan sy coba follow lg,,tp sob,, blognya mmg berat loh,, load sampe sempurna butuh 5 menit..

    @kulihat: trims ya sdh berkunjung balik di postingan yg sama..

    @saryadinilan: trims sob,, oh ya,, lama gak update y kliatannya..kemana aja sob,,hehe

    BalasHapus
  25. Menurut aku sih, kalo mau memberi sedekah, antar langsung ke orangnya. Bukan orang miskin yang mendatangi kita, kita yang harus mendatangi mereka dan berikan hak mereka dengan cara yang baik. Ya nggak sih...
    Kalo yang begini mah, cari nama doang...

    BalasHapus
  26. salam sahabat
    inialh jika sedekah dijadikan ajang pamer sehingga ilai berkahnya pasti hilang hehehe lha niat nya gimana

    BalasHapus
  27. mudah-mudahan mereka ikhlas dalam bersedekah ....

    BalasHapus
  28. @dewifatma:( harus mendatangi mereka dan berikan hak mereka dengan cara yang baik.)<---nah ini yg paling mulia di mataNYA..

    @dhana: bener mbak jgn sedekah sampai hilang berkahnya..

    @pri crimbun: amin tdk berprasangka buruk juga sih..

    BalasHapus
  29. benar itu, kalo memang ikhlas memberi lebih baik mendatangi bukan malah didatangi

    BalasHapus
  30. biar terkenal ni bang.... :)

    BalasHapus