Kamis, 06 Oktober 2011

Berbagilah untuk yang sepi


Sobat2 blogger yang sekarang masih kuliah ato yg kerja,kalau berangkat beraktivitas Pasti sering menjumpai warung makan di pinggir jalan..tidak jauh dari tempatku bekerja ada warung makan yang sempit, sekaligus sebagai tempat tinggal..jadi mereka makan, mandi, hidup ya di warung mereka, tempat usaha mereka..

mereka buka dari jam 7 pagi sampe 11 malem (hampir sepanjang hari), mungkin untk ngejar setoran bayar kontrakan..
saya merasa salut dgn mereka yg punya warung, bisa bertahan hidup di tempat sesempit itu, buat usaha pula..tempatnya bersih, mereka 1 keluarga, terdiri dari ayah, ibu dan anak.
ilustrasi gambar nyomot dr google
saya sering mondar-mandir depan warung itu dan sy ga pernah sekalipun melihat ada orang yang beli di warung itu..(ato kebetulan pas sy lg lewat emng lg gak ada pembeli,,ntahlah)
terus terang sy merasa tersentuh melihatnya, sy perhatikan ibunya dengan sabar nungguin tuh warung sampe ada yang beli, sedangkan anaknya main di depan..
pernah
sy liat sekitar jam 10an malem warung itu masih buka dan masih banyak lauknya. saya bingung tuh gimana ya?apa gak rugi kalo setiap hari begini?

Akhirnya esoknya
saya beli makanan di warung itu, dan ternyata enak , lauknya juga enak, gak basi(ato krn emng sayanya yg lg lapeer x ya)... Waktu sy sdg makan di warung itu, suaminya lagi ngepel, kayaknya seneeeng banget liat sy..terus dia segera naruh tuh alat pel, kemudian layanin sy dengan ramah dan semangat..tidak berapa lama sy makan di warung itu, pembeli lain pun datang ada 2 org pembeli (terpikir apa sy pembawa rejeki buat nih warung,,halah) sy lihat tuh si bapak senyum penuh semangat melayani pembeli,,,terus terang sy terharu..

Buat sobat2 blogger coba sekali-kali kalo beli makanan diwarung yang sepi bisa aja enak, ga ada salahnya kan’, selain itu, kita juga bisa beramal .mungkin sebenarnya enak, tapi takut yang pada mau beli karena belum ada yang memulai..
sejak saya melihat hal itu(kejadian ini sih sdh skitar 7 thn yg lalu) sesekali sy tdk sungkan2 kalau beli makanan di warung yg sepi,,berbagilah untuk yang sepi .tdk selamanya sedekah dan berbagi itu dgn uang ,tapi dgn tindakan dan upaya yg tulus itu juga lebih baik dimata Allah.

95 komentar:

  1. setuju .. ga ada salahnya bagi2 rejeki
    soal rasa, pasti bisa diatasi

    BalasHapus
  2. Sepi= masakan tidak enak. Itulah yg sering mereka pikirkan. Pdhl blm tentu seperti itu lho hehe *pengalaman jd pemilik depot*

    BalasHapus
  3. jadi inget pagi ini..kadang warung yang saya lewati kalau sudah pada buka dan tertata rapi berarti saya telat.. (loh..comen apa ini?) #Plak!
    ok. Kalo di tempat saya, karena kebanyakan mahasiswa...warung2 pada rame...malah ngantri...
    ebuah pelajaran hidup yang berharga saya temukan di postingan ni...

    BalasHapus
  4. Mas...hal yang kau lakukan mirip banget dengan yang Ibu Fulanah lakukan di djangan pakis.com

    Subhanallah, semoga rejeki yang kau bagi padanya, bisa semakin ringankan upaya mereka, bisa diikuti oleh yang lainnya, amin...

    dan pastinya Allah tak akan diam melihat upayamu ini.

    Salam

    BalasHapus
  5. bener sekali... berbuat baik memang harus secara penuh... jangan setengah setengah

    BalasHapus
  6. @hilsya: bener sobat soal rasa bisa di atasi,,setuju banget saya

    @tarry:itulah mbak anggapan org2 pd umunya kalo sepi soo pasti tdk enak,, tp yg di sebut hilsya td soal rasa bisa di atasi..

    @arr rian: smoga kita bisa berbagi kepada sesama sob,, tdk mesti dgn uang tp dgn tindakan..

    @obrolan blogger: bener sob, sy sdh baca juga kalo ibu fullanah dgn berbelanja kebutuhan sehari2 di warung yg sepi bahkan tdk meminta uang kembalian..salut dgn tuh ibu..trims sob kunjungannya

    @dunia piyen: bener sob harus dgn hati yg tulus, trims kunjungan pagiya

    BalasHapus
  7. Ya, memang, kebanyakan dari kita takut untuk masuk ke dalam tempat usaha yang sepi karena kita cenderung ikut-ikutan. Seandainya saja kemauan kita berasal dari hati, mungkin warung-warung yang sepipun perlahan-lahan bisa ramai.

    BalasHapus
  8. wah cerita yg menarik sangat....
    ko pikiran bisa sama ya, saya kalo lihat orang buka warung makan, ato apa saja malah saya terharu dan ingin memulai membeli tp kalo yg rame pembelinya aku malah enggan karna kupikir bagi rejeki yg sepi bisa nyenengi hati, malah saya suka makan mi ayam n bakso yg ga ramai pembeli hehehee

    BalasHapus
  9. malah kita malah bisa beramal loh dengan makan di tempat seperti itu ketimbang makan di tempat2 mewah seperti McD, KFC, atopun hanamasa

    BalasHapus
  10. @tukang pos:bener sob,, seandainya kemauan itu datangnya dari hati,,<---setuju banget

    @anisayu:wah mbak sdh menerapkan juga ya,,selamat dech,,trims kunjungan pagi nya

    @nuel:bener sob,,gak pa2 kan sesekali makan di tempat biasa,,tuk pemerataan rejeki,,tris sob

    BalasHapus
  11. kalau saya malah lebih suka cari warung yg sepi, tapi bersih dan jangan terlalu mahal,
    daripada yg enak, tapi rame ampe ngantri hehehe
    mungkin waktu itu warung itu baru berdiri, jadi belum banyak pembelinya

    BalasHapus
  12. sy malah senang beli di tempat yg sepi, biar gak antri .. :)

    BalasHapus
  13. @ria haya @dey:iya bener juga ya,, yg rame ngantri,,soo perut dah gak nahan di suruh ngantri x ya,, hehe trims mbak2 kunjungan paginya

    BalasHapus
  14. hai.... wah, iya ya. kadang saya segan beli makanan di warung yg sepi. krn di pikiran saya, berarti yg di jual kurang enak, sprtinya pikiran saya terlalu sempit ya. ehehhe. lain kali saya coba ke warung yg sepi deh :)

    media follownya ada kok, coba jelajah lebih lanjut, pst ada :)

    BalasHapus
  15. wow. warungnya di kota mana gan? penasaran nih, kalau masakannya enak kenapa engga di coba hehe

    Salam,
    Kevin
    Blog : www.nostalgia-90an.com
    Nostalgia Segala Sesuatu pada Tahun 90an.

    BalasHapus
  16. @unu:smoga dgn membaca postingan ini,, akan sedikit membuka pemikiran y mbak,,<--loh ngomong apaan nih,,cos sdh sy follow trims ya kunjugannya

    @kevin:sy tinggal di kota kecil di sumatera,, salam sahabat ya trims atas follownya,, akan slalu berkunjung balik,,

    BalasHapus
  17. alhamdulillah, akhirnya dipublish juga.
    semoga dengan tulisan ini banyak yang baca dan menimbulkan empati dan simpati, bahwa berbagi itu indah dan tidak selalu yang sepi itu ndak enak.

    BalasHapus
  18. padahal biasanya kalo suatu resto atau warung sepi, orang sering berpendapat makanannya yg dijual tidak enak atau terlalu mahal. Tapi ini malah enak ya. berarti tidakboleh menilai dari luarnya aja. btw, papa saya bukan rektor lho. coba baca lagi yg bener postinganku. hehhee

    BalasHapus
  19. @djangan pakies:iya mas,,inti ceritanya hampir sama sih dgn yg kisah bu fullanah,,trims mas,,kunjungannya mari kita sama2 saling share berbagi..

    @sang cerpenis: iya mbak maaf tadi kelupaan nambahkan "just kidding" soo koneksi lelet terlanjur ke tekan tombol ok,,hehe,,trims ya mbak kunjungannya

    BalasHapus
  20. aku juga udah ngefollow kok, makasih udah maen ke blog saya, maaf kalo servicenya kurang menyenangkan, heheh :)

    BalasHapus
  21. sungguh kisah yang menyentuh.
    kunjungan perdana buat sahabat sekaligus follow di blog ini dengan harapan bisa terjalin persahabatan yang baik dengan saling mengunjungi dan mengontari di setiap postingan.
    di tunggu..

    Salam Airmata

    BalasHapus
  22. @unu: trims ya follwnya:)

    @kerajaan air mata:trims kunjungan perdana dan atas follwnya salam sahabat,,

    BalasHapus
  23. selamat pagi kawan..

    warung sepi gak enak tu pendapat sapa ya?? langganan saya sepi tapi enak tuch,, masalahnya sepi tu tempatnya nyelempit alisa gak strategis.. tapi kalo saoal makananan wahh T.O.P dachh.. q ngantri?? ngak banget dech..

    100% agree dgn penulis berbagi gak hanya memberi uang. menghargai usaha mereka tu yg penting. :D

    jadi pembuka awal lebih baik dari pada follower.. ya gak? well trimakasih dah berkunjunng :D

    BalasHapus
  24. makan dulu ahh laper,gak nyambung,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  25. @uli mayang: trims ya makin komplit nih postingan,,di tambah masuknnya,,trims juga atas follownya..

    @saryadinilan: met makan siang sob,,btw di dubai adakah warung pinggir jalan..hehe

    BalasHapus
  26. Wah sungguh bijak mas kahfi ini :)

    tulisannya selalu menggelitik hati. . .
    berbagi untuk yang sepi...sekalian beramal juga ya :)

    BalasHapus
  27. Hoahao..... aku banget tuh! kalo beli makan pasti pilih yg sepi, males ngantri sih... hehehe

    BalasHapus
  28. @uchank: trims sob,,tulisan kamu juga ok2 tuh,,btw kamu masih mahasiswa kan,,di teknik kah..terus terang sy salut kalo org tehnik bisa nulis bagus juga..ya kamu itu...:)

    @arif:wah sama dunk,, secara tdk langsung kamu sdh berbagi utk yg sepi,,soo selamat ya sob novelnya di terbitin lagi..

    BalasHapus
  29. saya sering kayak gitu kang, apalagi pas zamanPKL ^^

    BalasHapus
  30. berbagi rasa dan cerita,, oohh indahnya berbagi,, hehehe,, :D

    BalasHapus
  31. @K[A]z :sudah menerapkan juga ya,,trims sob kunjungannya juga follownya:)

    @rama88: mari sama2 slng berbagi ,, berbagi saling silaturahmi blog,,trims kunjungannya awalnya :)

    BalasHapus
  32. saya juga sering ngalamin kejadian kaya gitu.. Menyentuh hati banget.

    BalasHapus
  33. mendadak ingat jaman ngampus.
    klo doku dah menipis, pasti dah nyari warteg. syukur dah, dpan kampus wartegnya nomor wahid. :D

    BalasHapus
  34. @akmal: trims sob sdh saling berbagi terutama singgah di blog saya,,hehe:)

    @accilong: btw zaman ngampusnya di mana,,tuh,,trims y kunjungannya

    BalasHapus
  35. Iya ya padahal sepi bukan berarti tak enak kan? Lebih dari emang niat baik itu bisa dalam bentuk apa saja, jangan pandang soal rasa. Karena semua rasa pasti bisa kita nikmati ;)

    Salam kenal juga, ini kunjungan perdana...

    BalasHapus
  36. Orang beranggapan membeli makanan apalagi nasi bungkus di warung kecil dan sempit pula, pikiran di kepala kita hanya kurang bersihlah, terjamin apa tidak masakannya dan lain2 yang tentunya khawatir juga ragu2.

    Padahal tanpa kita sadari bila kita melakukannya sekali saja, sudah termasuk membantu sebagian rejeki seseorang.

    Untuk itu jangan lihat dari tampilan luar karna belum tentu tampilan jelek tapi isi dalam juga kurang bagus. Justru terkadang yang dari luar terlihat bagus tapi isi dalam tidak enak.

    Saya salut dengan apa yang dilakukan kahfi...mungkin kunjungan kahfi saat itu bisa menjadi penglaris bagi warung ibu itu ya.

    BalasHapus
  37. Orang beranggapan membeli makanan apalagi nasi bungkus di warung kecil dan sempit pula, pikiran di kepala kita hanya kurang bersihlah, terjamin apa tidak masakannya dan lain2 yang tentunya khawatir juga ragu2.

    Padahal tanpa kita sadari bila kita melakukannya sekali saja, sudah termasuk membantu sebagian rejeki seseorang.

    Untuk itu jangan lihat dari tampilan luar karna belum tentu tampilan jelek tapi isi dalam juga kurang bagus. Justru terkadang yang dari luar terlihat bagus tapi isi dalam tidak enak.

    Saya salut dengan apa yang dilakukan kahfi...mungkin kunjungan kahfi saat itu bisa menjadi penglaris bagi warung ibu itu ya.

    BalasHapus
  38. Sorry ya, entah kenapa waktu saya masuk keblog ini gak bisa keluar...sekali kembali lagi komentarnya jadi 4 yang muncul...

    BalasHapus
  39. Jadi dapet inspirasi setelah membaca posting ini.
    Thanks mas bos.
    Keep posting yaaa...

    BalasHapus
  40. @yunda:jangan pandang soal rasa. Karena semua rasa pasti bisa kita nikmati ;)<--benr mbak yg penting kan niat menolongnya. trims mbak atas follownya

    @ibudini:wah makin komplit postingan sy,,gak pa2 kok mbak,, mungkin krn koneksi aja tuh,,jdnya dobel2,,trims y mbak kunjungannya

    @danu akbar: trims kembali ya sob,,

    BalasHapus
  41. Iya, saya juga biasanya takut kalo beli di warung yang sepi, dalam hati udah ngomong gini "aduh, jangan-jangan nggak enak" hehe

    okeh okeh, lain kali saya coba berkunjung ke warung yang sepi sekali :D

    BalasHapus
  42. jangan lihat luarnya tapi rasakan dulu gitu ya maksudnya:)

    BalasHapus
  43. @annisa:wah jd dgn membaca ini,,mbak rela berkunjung jdnya dgn warung yg sepi,,saya malah terharu dgn komentar ini,,trims ya kunjungannya dn follownya

    @lidya:nah tu dia mbak,,soal rasa belakngn tp coba lah dulu ,,sedikit menolong rejekiny org lain itu yg utama,,,,soo terus terang kalo yg komen ada namany ambak,,sering jd teringet nihh akan sesuatu,,sessuatu yg meloww

    BalasHapus
  44. kasian ya ibu tadi , , wahh mas al kahfi baik :)

    BalasHapus
  45. hatimu mulia sekali nak...
    teruskanlah usahamu, perluaslah dgn action yg lain, biar nanti akan saya laporkan ke kickandy atau pak ustadz yusuf mansyur..

    BalasHapus
  46. Oke silahkan Mampir gi tempat Lesehan Paling Oyee ya Namanya "Warkop Mbah Lalar"

    BalasHapus
  47. Pena hadir dan absen malam agan...
    Jadi teringat jaman kuliah..cari warung yang termurah hehehe.
    Bener juga sob..pena malah tidak pernah berfikiran bagaimana kalau dagangannya masih banyak dan sudah larut malam lagi.
    Ijin follow sini

    BalasHapus
  48. @bayu:semua org pasti punya sisi baik sob,,tinggal punya tekad sj tuk mengeluarkannya

    @21inch:wah senneng banget mas kalo bisa sampe terwujud,, tp plg tdk yg mas ucapkan di komentar adalah secercah doa juga,,yg bisa sj terwujud,, trims mas

    @mbah lalar:trims sob,, kunjunganny akan berkunjung balik

    @tautpena:dengan adanya blog ini mari kita saling berbagi pengalaman,,dan saling share,,trims atas follow dan pertemanan ini..

    BalasHapus
  49. lonely... kalo di warung mo makan bayar, mending di rumah gratis... Hehehehehe....

    BalasHapus
  50. Berbagi itu memang indah kawan....apalagi dikuatkan dengan niat ibadah kepada Allah Ta'ala dan berbuat baik kepada sesama kawan..
    Follow sini juga kawan

    BalasHapus
  51. @topu: loh di rumah kan,,sayurnya pake beli juga sob di warung,,ato nanem sendiri nih,,hehe

    @nilah:bener saling berbagi mmg indah,,trims kawan atas follownya,,sdh follow back

    BalasHapus
  52. he ehm,...saya justru suka warung yg sepi karena dapat tempat duduk yg nyaman dan bisa ngobrol sama empunya warung..biasanya saya amati dulu agak lama sebelum saya mulai membeli..rame atau ga, ga masalah, yg penting bisa makan dengan kenyang tanpa gangguan hehehe

    BalasHapus
  53. Betapa gembiranya hati seorang pedagang yang jarang laku jualannya mendapatkan pelanggan datang dan membelinya....

    BalasHapus
  54. @ketty: wah ternyata mbak juga melakukan tindakan mulia itu ya,, trims ya mbak kunjungannya..

    @abufarras:bener sob,,krn katanya yg pertama datang adalah sbg pembuka rejekinya,,hehe,,trims sob kunjungannya

    BalasHapus
  55. Kunjungan silaturahmi malam sahabat di man and the moon...
    Artikel yang bermanfaat sahabat bahwa betapa pentingnya kita untuk bisa berbagi walau pun nominal tidak terlalu besar tetapi akan membuat silaturahmi dan rasa kebersamaan akan semakin terasa sahabat

    BalasHapus
  56. yah, saya juga sering liat warung semacam itu waktu sekolah dulu. sepi, tapi pemilik warungnya masih semangat jagain.

    BalasHapus
  57. Ya begitulah potret kehidupan... Setiap orang dengan hidup nya tersendiri.. Ya dg mengunjungi warung tersebut saya kira anda sudah beramal :)

    BalasHapus
  58. Semoga saja yang punya warung mendapat berkah dan usaha nya lancar :)

    BalasHapus
  59. Setuju sekali mari kita beli makanan di warung, bisa berbagi sama mereka.Terimaksih atas infonya sob

    BalasHapus
  60. Setuju sekali mari kita beli makanan di warung, bisa berbagi sama mereka.Terimaksih atas infonya sob

    BalasHapus
  61. kadang sedih om, kalo ngeliat kek gitu, tp kadang dagangan yang nggak enak, juga dibeli, cuma karena kasihan.

    BalasHapus
  62. @webmdmk:trims atas silaturahmi dan rasa kebersamaan nya sobat,,met malam kembali ya

    @yus yulianto:trims sob kunjungannya,,

    @investasi:begitulah potret kehidupan... Setiap orang dengan hidup nya tersendiri<--- bener sob,, inilah realita hidup

    @Eel pecidasase:smoga juga sob,,amin

    @bisnis online:trims kembali ya sob

    @jin kinjeng:oh ya sob mengenai postingan kamu emng kadang gak muncul di dasbord saya..

    BalasHapus
  63. makanan warung ga kalah enak jg, murah lagi. asal bersih aja. dan jg boleh ngutang hehehehe

    BalasHapus
  64. kalo saya mmg terkenak sbg angkot girl dan warung girl. maklum,, anggaran terbatas~~

    BalasHapus
  65. Salah satu tips saya untuk memilih tempat makan di umum, mungkin sedikit berbeda. Yang penting tempatnya ramai dan bersih.

    Karena dengan melihat keramaian maka opini yang ada dibenak kita tempat itu masakannya enak, tetapi harus ditunjang dengan kebersihan tempatnya. Bukan berarti tempatnya harus mewah.

    Sukses selalu Mas
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  66. wahhh inspiratif banget tulisannya. bener juga ya. ngak selalu yang sepi iti ngak enak. tapi sih biasanya ngak enak. tapi kalo buat beramal juga bagus.

    BalasHapus
  67. @aNDa:jgn di utang toh mbak,,hehe trims kunjungannya

    @miawruu:buat warunggirl trims ya kunjungannya

    @ejawantah:bener juga sih mas,,masing2 org punya cara pandang yg beda2,,soo semua itu intinya niat tuk berbuat baik,,,trims mas masukannya

    @bayu:btw kalo di calipornia ada gak warung pinggir jalan,,trims mas kunjungannya

    BalasHapus
  68. hehehe saya lebih suka beli makanan di tempat yang sepi.. adem sih.. ketimbang rame n berdesakan :( membuat hati tak nyaman

    BalasHapus
  69. Second hand ya maksudnya? Skrg laptop emang agak murah di banding dl, tp drpd second mending ga usah beli hoho. Skrg lenovo yang 14inchi apa ya? Sktr 4-5ribuan Tp aq ga pny duit haha

    BalasHapus
  70. wah lihat warung sepi
    trenyuh rasa hati
    ingin membeli
    apalagi dari pagi
    lum makan nih
    hehehehe

    selamat pagi ..... :D

    BalasHapus
  71. @nurmayanti:bener mbak malah lebih adem,, gak desak2an,, trims kunjungan paginya mbak

    @tarry: hehe sekedar pengen bandingkan harganya mbak,,siapa tau dgn spek tinggi disana bs lebih murah,, trims infonya mbak

    @anisayu:hari ini warung yg sering sy kunjungi lg rame mbak,, smoga tuh warung dgn pancingan pembeli setia,, kelak bakal terus rame,, hehe,, met pagi juga y ambak

    BalasHapus
  72. dont judge the taste by its cover hehhe :) semangat ya ibu dan bapak yang jualan makanan :)
    semoga makin banyak pengunjungnya dan nanti bisa buka resto sendiri ^^ Amin
    jadi pengen deh bikinin juga warung buat mama hoho ^^

    BalasHapus
  73. al kahfi - bener-bener mas :)
    di tunggu nihh next post ^^

    BalasHapus
  74. menarik bgt ceritanya :)
    kadang emang suka ke warung yg sepi,,,ya biar gak ngantri hehhehhe...
    nice share bro :D

    BalasHapus
  75. merinding bacanya, mudah2an warung yg sepi itu kini mulai rame:) nice post.....

    BalasHapus
  76. @arta:smoga keinginan tuk buka warung mamanya terwujud,,amin trims kunjungnnya

    @bayu:sama2 trims sob:)

    @rumah: trims berkunjungnya

    @ca ya:trims sdh berkunjung mbak,,

    @nurlailazahra:sampe merinding y mbak,,wah namanya mbak bagus,,trims kunjungannya

    BalasHapus
  77. membagi rejeki pada orang yang tidak mampu dengan cara seperti ini boleh juga...
    jadi kalau kita membeli bensin eceran yang dijual di pinggiran jalan, hal itu sama dengan beramal dong..
    :D:D

    BalasHapus
  78. termasuk koment di blog yg sepi ya. hehee

    BalasHapus
  79. @erwin: wah kalau kamu verinya dgn bensin eceran ya sob,, hehe trims kunjungan dan follownya

    @mbak fanny:hehe,, bisa juga tuh mbak

    BalasHapus
  80. Salut nih buat si Abang masih perhatiannya pada orang-orang di sekitar. Memang dirasa sangat perlu kita harus memandang ke bawah agar kita peduli dan mau berbagi kepada mereka.
    Maaf sahabat baru bisa berkunjung dan berkomentar, baru habis rawat inap.

    Salam hangat

    BalasHapus
  81. @honda: sakit apa mas,, pantes aja lama gk exis,,smoga makin cepet pulihnya ya mas

    BalasHapus
  82. Saya juga sering menyambangi warung yang sepi. Tujuannya selain agar jualannya laku biar cepat dilayani karena kebutuhan perut alias lapar kan tak bisa diajak kompromi. Sepi gak apa2 asal enak, lagian kita bisa ngobrol dengan penjualnya dengan lebih akrab.

    BalasHapus
  83. enak nggaknya itu cuman di mulut ^_^ klo dah di perut semua rasanya sama heheheh

    BalasHapus
  84. Alhamdulillah ada yang terbuka hatinya untuk membeli di warung pinggiran di dalam kota besar. Saya juga sering makan di warung kecul seperti itu, tapi saya juga agak pilih-pilih dalam hal kebersihan, takut sakit. Bila warungnya bersih kan sehat, enak masakannya dan murah harganya.

    BalasHapus
  85. Belanja di warung atau toko yg sepi sebenarnya lebih nyaman dan pastinya gak pake tiket antri plus gak desak-desakan ... hheehehe...pokoke banyak untungnya ...

    BalasHapus
  86. pendatang baru.salam kenal dan semoga kita bisa menjalin persahabatan sesama blogger

    BalasHapus
  87. @halaman putih:lagian kita bisa ngobrol dengan penjualnya dengan lebih akrab. <--setuju banget,, trims sob kunjungannya

    @pri crimbun: bener juga ya,, kan intinya kenyang juga y,,hehe,,trims y sob

    @arqu:wah salut sob melakukan hal yg sama juga,,trims y kunjungannya

    @chipmedia:byk untungnya alias hemat jug akan,, trims y kunjungan perdananya

    @belitung: salam kenal kembali ya,,trims

    BalasHapus
  88. saya biasanya malah milih yg sepi....
    biar gak ngantre....

    tp bagus juga kalo niatnya berbagi rejeki...
    :)
    saya akan revisi niat saya...
    :)

    BalasHapus
  89. @zone: cie2 yg baru lulus STAn dgn IP 3 keatas,, slelamat ya,,sob.

    BalasHapus
  90. iya gan.. ujung2nya nnti jika mau berbagi juga akan kembali pada diri sendiri..

    BalasHapus
  91. Iya, nanti kita mampir bareng2 ya biar rame..nah kalo dah rame kita cari lagi yg sepi trs kita ramein...*menggalibakatmarketing*

    BalasHapus
  92. @suhartono: iya bener sob,,trims ya

    @riri:ide yg briliant,,hehe

    BalasHapus
  93. Subhanallah, nice share Mas.
    iyah juga ya, belum tentu sepi itu gak enak, dan klo kita bisa membuka rejeki orang lain itu lebih baik lagi :)

    BalasHapus